Cerita Kanak-kanak Kisah Dongeng Pemburu dan Serigala untuk Cerita Kanak-Kanak

Kisah Dongeng Pemburu dan Serigala untuk Cerita Kanak-Kanak

23
Kisah Dongeng Pemburu dan Serigala untuk Cerita Kanak-Kanak
Kisah Dongeng Pemburu dan Serigala untuk Cerita Kanak-Kanak

Kisah Dongeng Pemburu dan Serigala untuk Cerita Kanak-Kanak. Kisah dongeng telah menjadi sebahagian penting dalam kehidupan kanak-kanak. Melalui cerita-cerita ini, mereka bukan sahaja dapat berhibur, tetapi juga belajar mengenai nilai-nilai moral dan kehidupan. Salah satu kisah dongeng yang menarik dan penuh dengan pengajaran adalah “Pemburu dan Serigala”. Artikel ini akan menceritakan semula kisah dongeng tersebut dalam bahasa Malaysia, yang sesuai untuk diceritakan kepada kanak-kanak di sekolah.

Kisah Dongeng Pemburu dan Serigala untuk Kanak-Kanak

Kisah Dongeng Pemburu dan Serigala untuk Cerita Kanak-Kanak
Kisah Dongeng Pemburu dan Serigala untuk Cerita Kanak-Kanak
Dahulu kala, seekor rubah menceritakan kepada seekor serigala mengenai kekuatan manusia yang tidak terkalahkan oleh mana-mana haiwan, dan manusia mampu membela dirinya dengan pelbagai cara.

Serigala pun berkata, "Jika saya memiliki peluang untuk bertemu dengan yang dinamakan manusia, saya akan membuktikan bahawa saya lebih kuat dari mereka."

"Aku boleh mempertemukan kamu dengan manusia jika kamu mahu," kata rubah. "Datanglah ke sini pagi-pagi esok, aku akan menunjukkan kepadamu bagaimana rupa manusia."

Serigala pun datang pada pagi hari dan rubah membawanya ke suatu jalan di mana ada seorang pemburu yang setiap pagi melalui jalan tersebut.

Pertama, lewatlah seorang tentera tua yang telah bersara. "Apakah itu yang dinamakan manusia?" tanya serigala.

"Tidak," jawab rubah.

Setelah itu, lewatlah seorang anak kecil yang sedang pergi ke sekolah. "Apakah itu yang dinamakan manusia?"

"Tidak, tetapi suatu hari nanti dia akan menjadi manusia."

Akhirnya, lewatlah seorang pemburu dengan senapang laras ganda yang disandang di belakangnya, dan belati yang digantung pada pinggangnya.

Rubah berkata kepada serigala, "Lihat, itulah yang dinamakan manusia. Kamu boleh menyerangnya, tetapi tunggu sehingga saya bersembunyi dahulu."

Serigala kemudian bergegas menyerang manusia tersebut. Ketika pemburu melihat serigala, dia berkata kepada dirinya sendiri,

"Sayang sekali senapang saya tidak berpeluru," lalu dia menembak wajah serigala dengan senapangnya yang diisi mesiu tetapi tidak berpeluru. Serigala yang terkejut, menarik wajahnya yang sakit kerana tembakan itu, tetapi tidak membiarkan dirinya takut, dan mula menyerang lagi. Pada ketika itu, pemburu menembak laras berikutnya. Serigala menahan sakit, dan segera menyerang semula. Tetapi pemburu menarik belati yang tergantung di pinggangnya dan memberikan beberapa kali tikaman di kiri dan kanan serigala. Serigala menjadi terluka di seluruh tubuhnya dan akhirnya melarikan diri sambil melolong kembali ke tempat persembunyian rubah.

"Nah, saudara serigala," kata rubah, "bagaimana hasil pertemuanmu dengan manusia?"

"Ah!" jawab serigala, "Saya tidak pernah membayangkan kekuatan manusia yang sebenarnya! Pertama, manusia mengambil tongkat dari bahunya, dan meniupnya sehingga saya merasakan sesuatu yang menyakitkan terbang ke wajah saya, kemudian dia meniup tongkat itu sekali lagi, dan saya merasakan sesuatu yang menyakitkan terbang ke hidung saya seperti petir dan hujan badai; ketika saya cukup dekat dengannya, dia menarik tulang rusuk yang berwarna putih dari sisinya, dan dia memukul saya dengan tulang itu, dan jika saya tidak berlari secepat mungkin, saya pasti akan mati di situ."

"Sekarang kamu telah merasakan akibat dari mulut besarmu," kata rubah sambil ketawa.

Kesimpulan Kisah Dongeng Pemburu dan Serigala untuk Kanak-Kanak

  • Kisah ini mengajarkan bahawa kekuatan manusia tidak boleh dipandang rendah oleh haiwan lain.
  • Serigala yang sombong akhirnya menyedari bahawa kekuatan manusia adalah lebih hebat daripada yang dibayangkannya.
  • Kebijaksanaan dan persediaan manusia dalam menghadapi ancaman digambarkan melalui tindakan pemburu yang bijak.
  • Rubah, sebagai pencerita, memberikan pengajaran bahawa kebijaksanaan dan pengalaman adalah lebih penting daripada keberanian tanpa pengetahuan.
  • Cerita ini sesuai untuk kanak-kanak kerana mengandungi nilai moral tentang keberanian, kebijaksanaan, dan akibat kesombongan.