Cerita Kanak-kanak Kisah Dongeng Rubah dan Burung Gagak untuk Cerita Kanak-Kanak

Kisah Dongeng Rubah dan Burung Gagak untuk Cerita Kanak-Kanak

34
Kisah Dongeng Rubah dan Burung Gagak untuk Cerita Kanak-Kanak
Kisah Dongeng Rubah dan Burung Gagak untuk Cerita Kanak-Kanak

Kisah Dongeng Rubah dan Burung Gagak untuk Cerita Kanak-Kanak. Kisah dongeng adalah salah satu medium terbaik untuk menyampaikan pengajaran moral kepada kanak-kanak. Melalui cerita-cerita ini, kanak-kanak dapat belajar tentang nilai-nilai murni seperti kejujuran, kesabaran, dan kebijaksanaan. Salah satu kisah dongeng yang sangat popular dan sering diceritakan di sekolah adalah kisah “Rubah dan Burung Gagak”. Cerita ini bukan sahaja menghiburkan, tetapi juga penuh dengan pengajaran yang berguna untuk kanak-kanak.

Kisah Dongeng Rubah dan Burung Gagak untuk Kanak-Kanak

Kisah Dongeng Rubah dan Burung Gagak untuk Cerita Kanak-Kanak
Kisah Dongeng Rubah dan Burung Gagak untuk Cerita Kanak-Kanak
Dari kejauhan, seekor burung gagak melihat sepotong daging yang sedang dimasak oleh seorang ibu di tepi tingkap. Burung gagak itu mengamati daging tersebut sambil menelan air liur. Ia sangat ingin memakan daging itu, tetapi tidak tahu bagaimana caranya. Nampaknya, dewi keberuntungan sedang berpihak kepadanya. Ibu yang sedang mengolah daging itu pergi, meninggalkan daging di atas meja, sementara tingkap dibiarkan terbuka.

Burung gagak terbang ke arah tingkap dengan pantas. Ia menggigit daging yang diidam-idamkannya itu dengan paruhnya, lalu membawanya pergi. Ia sangat gembira kerana sebentar lagi ia akan menikmati daging tersebut, memandangkan sudah lama sekali ia tidak makan makanan yang enak.

Burung gagak hinggap di sebuah dahan pokok untuk berehat seketika. Secara kebetulan, seekor rubah lalu di bawah pokok tersebut.

"Hmmm… wanginya enak sekali…," kata rubah sambil menutup mata dan menghidu aroma daging yang tercium olehnya. "Dari mana bau ini berasal?"

Rubah mencari-cari ke sekeliling untuk mencari sumber aroma daging itu. Namun, ia tidak berjaya menemuinya. Kemudian ia melihat ke atas, dan ternampak seekor burung gagak sedang membawa sepotong daging di paruhnya. Betapa gembiranya rubah itu. Rubah bertekad untuk mendapatkan daging itu dari burung gagak.

"Tapi bagaimana caranya?" fikir rubah. Selepas berfikir keras selama beberapa minit, ia mendapat idea yang bijak.

"Burung gagak adalah burung yang sombong. Aku akan memanfaatkan kesombongannya itu untuk membuatnya leka," fikir rubah.

"Selamat tengah hari burung yang cantik!" Rubah menyapa burung gagak dengan mesra. Burung gagak diam sahaja. Sebenarnya ia terharu mendengar pujian rubah, tetapi ia berasa enggan untuk menjawabnya.

Rubah terus melancarkan aksinya. Ia memuji burung gagak lagi, "Jika aku mempunyai bentuk tubuh yang indah seperti engkau, aku pasti akan berasa sangat bersyukur."

Burung gagak masih tidak menjawab apa-apa. Ia hanya berjalan-jalan di dahan dengan sombongnya. Sesekali ia melebarkan sayapnya, seperti hendak terbang, tetapi hanya sekadar mempamerkan keindahan kedua sayapnya sahaja.

"Betapa indahnya lehermu. Matamu juga sangat cemerlang. Engkau benar-benar luar biasa!" seru rubah dengan penuh kekaguman.

Burung gagak masih tidak berkata apa-apa. Ia hanya menggerakkan kepalanya ke kanan dan ke kiri, menunjukkan sikap angkuhnya.

"Pasti banyak burung lain yang iri kepadamu," sambung rubah lagi. Burung gagak hanya meliriknya, tetapi tetap tidak menjawab pujian tersebut. Apabila pujiannya tidak berhasil, akhirnya rubah pun mengubah strateginya. Ia berkata kepada burung gagak dengan nada mengejek, "Jika suaramu sebagus bulu-bulumu, pasti engkau akan menjadi raja burung yang disegani oleh seluruh haiwan di hutan ini. Tetapi sayang sekali, engkau tidak boleh bersuara."

Burung gagak marah mendengar ejekan rubah. Lantas ia mengeluarkan suara keras untuk membuktikan bahawa ucapan rubah tidaklah benar, "Kaaaak!"

Tatkala burung gagak mengeluarkan suara itu, paruhnya terbuka sehingga daging yang dijepit di paruhnya pun jatuh. Rubah dengan tangkas menangkapnya, lalu berlari menjauh. Ia gembira sekali kerana strateginya berjaya. Sementara itu, burung gagak hanya boleh termenung menyesali kebodohannya. Jika tadi ia tidak terlena oleh pujian rubah dan tidak terus marah mendengar ejekan rubah, pasti ia boleh menikmati daging itu dengan puas.

Pesan Moral:
Mendapatkan pujian memang menyenangkan, tetapi hendaklah kita jangan sampai terlena. Sebab, orang yang terlena mudah terkena tipu daya. Jika mendapatkan pujian, maka tanggapilah dengan sewajarnya, tidak perlu berlebihan.

Kesimpulan Kisah Dongeng Rubah dan Burung Gagak untuk Kanak-Kanak

  • Kisah Rubah dan Burung Gagak mengajarkan nilai penting tentang tidak terlalu terpengaruh dengan pujian.
  • Burung gagak menjadi simbol kesombongan yang mudah ditipu kerana terlalu memikirkan pujian.
  • Rubah menjadi simbol kecerdikan dan manipulasi, menunjukkan bagaimana niat buruk dapat menggoda kelemahan orang lain.
  • Pesan moral dari cerita ini adalah penting untuk bersikap rendah hati dan tidak mudah terpengaruh dengan pujian.
  • Kanak-kanak diajar untuk berhati-hati dan berfikir dengan bijak dalam setiap situasi.